Catatan Terakhir Misionaris AS Sebelum Meninggal Di Pulau Sentinel

Catatan Terakhir Misionaris AS Sebelum Meninggal Di Pulau Sentinel – Misionaris muda Amerika Serikat yang diduga tewas dipanah suku terasing Pulau Sentinel menulis catatan terakhirnya sebelum menginjakkan kaki di pulau tersebut. “Tuhan melindungi saya dan menyamarkan saya dari penjaga pantai dan angkatan laut,” tulis John Allen Chau sebelum tewas di Pulau Sentinel Utara, India, seperti dilaporkan dari Associated Press, 24 November 2018.

Catatan Terakhir Misionaris AS Sebelum Meninggal Di Pulau Sentinel

Catatan Terakhir Misionaris AS Sebelum Meninggal Di Pulau Sentinel – Kapal-kapal otoritas India menjaga perairan di sekitar pulau untuk memastikan orang luar tidak pergi dekat ke Pulau Sentinel, yang dihuni oleh penduduk yang enggan diganggu. Pada hari pertama, seorang anak kecil Sentinel menembak panah ke arah Chau, yang membuat Chau berenang kembali ke perahu nelayan yang menunggunya di lepas pantai. Anak panah itu menusuk Alkitab yang dibawanya, tulis Chau dalam catatan.

Catatan Terakhir Misionaris AS Sebelum Meninggal Di Pulau Sentinel

“Mengapa anak kecil harus menembak saya hari ini?” Tulisnya dalam catatannya, yang ditinggalkannya dengan para nelayan sebelum berenang kembali keesokan paginya.”Suaranya yang tinggi masih terngiang di kepalaku.”  Polisi mengatakan Chau tahu bahwa Sentinel menolak berinteraksi dengan orang luar. Suku Sentinel kerapkali menembakkan panah dan tombak ke arah helikopter yang lewat dan membunuh nelayan yang hanyut ke pantai mereka.

Catatan Terakhir Misionaris AS Sebelum Meninggal Di Pulau Sentinel – Catatan Chau, yang dilaporkan pada Kamis oleh surat kabar India dan dikonfirmasi oleh polisi, menjelaskan bahwa Chau tahu dia mungkin terbunuh. “Saya TIDAK MAU,” tulis Chau, yang tampaknya ingin menyebarkan agama Kristen kepada penduduk pulau.”Apakah lebih bijaksana untuk pergi dan membiarkan orang lain melanjutkan. Tidak, saya kira tidak.”

Pihak berwenang India telah mencoba mencari cara untuk mengevakuasi tubuh Chau setelah dia dibunuh minggu lalu oleh penduduk pulau yang diduga me anahnya, kemudian menguburnya di pantai. Sebuah tim yang terdiri dari polisi dan pejabat dari departemen kehutanan, departemen kesejahteraan suku dan penjaga pantai pada Jumat mengerahkan ekspedisi kapal ke pulau untuk mengetahui lokasi di mana Chau meninggal.

Catatan Terakhir Misionaris AS Sebelum Meninggal Di Pulau Sentinel – Para pejabat membawa dua dari tujuh orang yang ditangkap karena membantu Chau mendekati pulau, untuk memberikan rute perjalanan Chau, menurut kepolisian kepulauan Andaman dan Nicobar. Chau membayar nelayan pekan lalu untuk membawanya ke dekat Sentinel Utara, kemudian menggunakan kayak untuk mendayung ke pantai dengan membawa sejumlah hadiah termasuk sepak bola dan ikan.

“Karena suku Sentinel dilindungi oleh hukum untuk mempertahankan cara hidup mereka, tindakan pencegahan diambil oleh tim untuk memastikan bahwa kelompok-kelompok suku yang rentan tidak terganggu dan tertekan selama misi evakuasi ini,” kata kepolisian. Polisi dan penjaga pantai telah melakukan survei udara di Pulau Sentinel Utara pada awal minggu. Sebuah tim polisi dan pejabat departemen kehutanan juga menggunakan perahu penjaga pantai untuk mengunjungi pulau pada Rabu.

Catatan Terakhir Misionaris AS Sebelum Meninggal Di Pulau Sentinel – Polisi sedang berkonsultasi dengan para antropolog, ahli kesejahteraan suku, dan para peneliti untuk mencari cara mengevakuasi mayat misionaris AS tersebut dari Pulau Sentinel, kata Dependera Pathak, direktur jenderal kepolisian di kepulauan Andaman dan Nikobar.

Berita TerkiniBerita Hari IniBerita TerakuratBerita Online Terpercaya

Catatan Terakhir Misionaris AS Sebelum Meninggal Di Pulau Sentinel – Ikuti terus perkembangan berita dunia saat ini dan banyak berita menarik lainnya yang bisa kalian dapatkan. Buruan like dan comment semua berita yang ada pada artikel yang kami berikan ini. Comment dan share serta like kalian akan bisa membantu kami dalam memberikan berita online terpercaya yang ada di Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.